Memahami Perbedaan Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, Tindakan, dan Pengembangan

Artikel ini sebagai pembuka cakrawala mengenai jenis-jenis penelitian dan perbedaannya. Tidak setiap masalah dapat dipecahkan dengan berbagai jenis penelitian, karena setiap masalah memiliki karakteristik tertentu sehingga dibutuhkan jenis dan model penelitian yang sesuai pula. Untuk itu, pemahaman mengenai berbagai jenis penelitian yang ada, paling tidak terhadap golongan besar jenis penelitian, dapat membantu guru dan siapa saja dalam usaha untuk memecahkan masalah yang dihadapinya.

Kita dapat membedakan empat jenis penelitian, yaitu penelitian kuantitatif, penelitian kualitatif, penelitian tindakan, dan penelitian pengembangan. Dalam tulisan ini, penulis menguraikan mengenai empat jenis penelitian. Keempat jenis penelitian tersebut dapat diterapkan dalam dunia pendidikan, khususnya pada pembelajaran matematika. Berikut ini deskripsi pokok mengenai keempat jenis penelitian tersebut.

1. PENELITIAN KUANTITATIF
Terdapat miskonsepi berkenaan dengan penelitian kuantitatif bahwa penelitian jenis ini merupakan penelitian yang menggunakan angka-angka atau statistik. Sesungguhnya pernyataan ini tidak salah namun tidak mendeskripsikan dengan tepat mengenai penelitian kuantitatif. Penelitian jenis lain pun, dapat menggunakan angka atau pun statistik.

Penelitian kuantitatif berusaha untuk menguji hubungan dua hal (variabel) atau lebih. Hal yang diuji harus berupa variabel dalam arti memiliki variasi “nilai”, misalnya jenis kelamin (karena ada 2 nilai: laki-laki atau perempuan), tingkat pendidikan (karena dapat dibedakan lagi menjadi SD, SMP, SMA, dan sarjana), tingkat intelegensi atau IQ (karena dinyatakan dengan skor IQ yang dapat bervariasi), dan tinggi badan (karena dapat dinyatakan dengan satuan cm yang dapat bervariasi).

Oleh karena sifatnya “pengujian”, maka pada penelitian kuantitatif terdapat apa yang disebut hipotesis, yaitu dugaan sementara hasil kajian teoritis. Dugaan ini akan dibuktikan kebenarannya dengan menggunakan data yang diperoleh dari variabel yang terlibat.

Pada ilmu sosial maupun sains, kadang hubungan dua hal mungkin saja ada walaupun sangat kecil. Oleh karena itu, pengujian ada tidaknya hubungan menjadi absurb. Oleh karena itu, penelitian kuantitatif diperlukan untuk mengetahui seberapa besar hubungan dua variabel. Kuat tidaknya hubungan ini ditentukan secara lebih teliti dengan menggunakan statistik, dengan menggunakan istilah taraf signifikansi.

Seringkali variabel-variabel yang diuji hubungannya itu terdapat pada subjek dengan jumlah yang besar, sehingga tidak mungkin atau tidak praktis bila keseluruhan subyek diteliti untuk diambil datanya. Dalam hal ini, diperlukan pembatasan subyek penelitian dengan hanya mengambil bagian subjek yang representatif (dapat mewakili). Untuk tujuan ini, diperlukan – sekali lagi – statistik agar sampel yang digunakan menjamin generalisasi hasil penelitian pada keseluruhan subjek.

Berikut ini beberapa komponen penting dari penelitian kuantitatif yang muncul dalam proposal dan/atau laporan penelitian.
  • Hipotesis 
  • Statistik inferensial 
  • Populasi dan Sampel 
  • Pengujian syarat penggunaan statistik inferensial 
  • Angka signifikansi 
  • Kajian teori tentang konsep dan hubungan yang ada antar variabel
  • Definisi operasional setiap variabel 
  • Rancangan batasan waktu

Proposal penelitian kuantitatif bersifat lengkap dan cenderung teknis (detil). Karena itu, bila proposal penelitian kuantitatif sudah ada, maka idealnya penelitian tsb dapat dilakukan siapa saja; tidak harus pembuat proposal.

Berikut contoh judul penelitian kuantitatif.

  • “Hubungan kemampuan berpikir kreatif dan pemahaman konsep matematika pada siswa SMP ABC, Kabupaten XYZ” atau “Korelasi ….” 
  • “Pengaruh jenis kelamin dan IQ terhadap kemampuan komunikasi matematis pada siswa SMA ABC, kota XYZ” 
  • “Perbedaan efektivitas model pembelajaran PQR dan model pembelajaran konvensional dalam meningkatkan prestasi belajar matematika siswa SD ABC kabupaten XYZ”, atau “Komparasi prestasi belajar matematika siswa SD ABC kabupaten XYZ antara model pembelajaran PQR dan model pembelajaran konvensional”. 
  • “korelasi kausal antara kemampuan berkomukasi lisan, kemampuan pemecahan masalah, kemampuan matematis, IQ, dan tingkat keuletan (adversity) siswa” (studi terhadap siswa SMP di Kota PQR)

2. PENELITIAN KUALITITIF
Jika penelitian kuantitatif berusaha untuk menguji kuat lemahnya hubungan dua atau lebih variabel, maka penelitian kualitatif berusaha untuk menemukan penjelasan mengenai suatu fenomena. Dengan demikian, penelitian kualitatif sesungguhnya ingin menemukan atau mengkonstruksi suatu teori terkait suatu fenomena.

Untuk memperoleh penjelasan terhadap suatu fenomena tersebut maka dalam penelitian kualitatif, ranah subjek penelitian dibatasi sedemikian rupa sehingga memungkinkan peneliti untuk membangun teori. Jadi, permasalahan lebih bersifat kasuistik. Lebih dari itu, karena permasalahan tidak terlalu jelas secara teknis, maka instrumen penelitian yang paling utama adalah peneliti sendiri. Hal ini dimaksudkan bahwa dalam usaha menemukan jawaban dari permasalahan, peneliti dalam proses observasi dan pengumpulan data, dapat saja memunculkan instrumen baru untuk memperoleh data yang lebih valid.

Apakah hasil penelitian kualitatif tidak dapat digeneralisir pada subjek yang lain? Dalam analisisnya, kita tidak menggunakan analisis sampel, karena memang seluruh populasi (jika memungkinkan) menjadi subjek dalam penelitian kualitatif. Namun demikian, bila terdapat permasalahan yang sama dengan karakteristik yang sama pada subjek lain, maka hasil penelitian kualitatif ini dapat pula menjadi alternatif solusi dalam menjelaskan fenomena pada subjek lain tersebut.

Berikut ini beberapa komponen penting dari penelitian kualitatif yang muncul dalam proposal dan/atau laporan penelitian.
  • Setting penelitian (sejelas-jelasnya, karena lebih bersifat kasuistik) 
  • Proses validasi bersifat triangulasi (untuk satu aspek diperoleh data dengan cara/instumen berbeda-beda, dari sumber berbeda-beda, dan waktu berbeda-beda, lalu dibandingkan mana yang valid). 
  • Instrumen utama adalah peneliti sendiri. 
  • Tidak ada rancangan batasan waktu (batasnya adalah jika data yang diperoleh kembali memberikan kesimpulan yang masih sama) Kajian teori yang telah ada atau berhubungan dengan masalah.
Proposal penelitian kualitatif lebih ringkas dibanding proposal penelitian kuantitatif, karena yang perlu disampaikan pada proposal hanyalah perumusan masalah serta setting penelitian yang jelas, sementara kajian teori dan instumentasi (alat pengambil data) dinyatakan secara global. Ini dikarena penelitian kualitatif mencari “ilmu” baru dengan pertanyaan utama “mengapa” dan “bagaimana” sehingga tidak banyak yang diketahui, sementara penelitian kuantitas hanya menguji “ilmu” baru (hipotesis) dengan pertanyaan utama “apakah”.

Berikut contoh judul penelitian kualitatif.
  • “Faktor-faktor yang mempengaruhi gaya belajar siswa ranking 10 besar SMP XYZ Kota PQR”. 
  • “Studi analisis penyebab keberhasilan SD KLM menjuarai olimpiade tingkat nasional dalam 4 tahun terakhir”. 
  • “Miskonsepi konsep lingkaran pada siswa kelas V SD KLM, Kota PQR”. 
  • “Deskripsi kemampuan siswa SMP sekota PQR dalam memahami dan mengaplikasikan konsep geometri”.

3. PENELITIAN TINDAKAN
Seringkali dalam melakukan pekerjaan terkait profesi tertentu, kita menemukan masalah yang menghambat pekerjaan. Untuk itu, diperlukan suatu tindakan untuk memecahkan masalah yang menghambat itu atau untuk memperbaiki kinerja. Namun, diperlukan rasional dalam memilih tindakan yang tepat, serta diperlukan perbaikan yang terus menerus agar tindakan tersebut benar-benar memecahkan masalah.

Analoginya, ketika kita mengalami sakit, maka diperlukan tindakan pengobatan yang tepat misalnya dengan meminum obat, namun agar proses penyembuhan berjalan optimal maka diperlukan pengobatan obat secara terus menerus (dalam dasisi tertentu) hingga kita benar-benar sembuh dari penyakit tersebut.

Hal yang sama juga terjadi pada proses pembelajaran di sekolah. Bila terdapat masalah dalam pembelajaran di kelas, misalnya, maka diupayakan untuk mengadakan suatu tindakan untuk memecahkan masalah tersebut. Tindakan yang dipilih harus dipertimbangkan secara matang agar masalah dapat teratasi. Tentu diperlukan lebih dari sekali perlakuan tindakan agar masalah benar-benar dapat teratasi.

Tentu saja dalam kegiatan pembelajaran di sekolah, terdapat beberapa masalah yang dijumpai. Oleh karena itu, harus dipilih satu masalah yang benar-benar penting dan genting untuk dipecahkan lebih dahulu. Lalu, terhadap masalah tersebut dicari dan dipilih tindakan yang telah dikaji secara teoritis dan di antara pilihan tindakan lain maka tindakan yang terpilih benar-benar lebih memungkinkan untuk memecahkan masalah pembelajaran.

Seperti telah dianalogikan dengan minum obat di atas, maka tindakan dalam pendidikan juga memuat siklus tindakan dalam arti terus terjadi pengulangan tindakan yang sama namun dengan perbaikan pada cara melaksanakan tindakan sehingga masalah yang dihadapi dapat terpecahkan.

Oleh karena itu, keberadaan “hipotesis” masih diperdebatkan dalam penelitian tindakan. Sesungguhnya, apa yang disebut “hipotesis” – bila dapat disebut demikian – dalam penelitian tindakan adalah “cara melaksanakan tindakan” yang untuk PTK (penelitian tindakan kelas) biasanya dinyatakan dalam RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) pada siklus pertama.

Namun sesuai dengan sifatnya, maka hipotesis untuk penelitan tindakan dibuat untuk setiap siklusnya. Jadi, jika sebuah penelitian tindakan memuat 3 siklus, maka terdapat 3 buah hipotesis, di mana hipotesis yang terakhirlah yang dapat memecahkan masalah.

Bagaimana dengan sampel? Dalam penelitian tindakan tidak mengenal sampel, karena semua subjek adalah populasi penelitian. Karena itu, pula tindakan yang berhasil pada sebuah penelitian tindakan di sekolah tertentu, tidak dapat digeneralisir untuk setiap sekolah, karena setting di mana tindakan itu dilaksanakan turut mempengaruhi hasil.

Berikut ini beberapa komponen penting dari penelitian tindakan yang muncul dalam proposal dan/atau laporan penelitian.

  • Setting subjek dan objek yang memiliki masalah. 
  • Tahap-tahap pelaksanaan tindakan (setiap siklus; khusus proposal hanya siklus pertama)
  • Kajian teori tentang tindakan yang dipilih, terutama mengenai kelebihannya. 
  • Rancangan aktivitas dalam satu siklus 
  • Kriteria keberhasilan (“titik jenuh” saat siklus dapat dihentikan)

Berikut contoh judul penelitian tindakan.
  • “Peningkatan keterampilan menggunakan alat ukur pada siswa Kelas V SD ABC dengan model pembelajaran XYZ”. 
  • “Penerapan model pembelajaran kooperatif tipe ABC dengan LKS bergambar untuk meningkatkan kemampuan siswa SMP XYZ dalam memecahkan masalah matematika”.
  • “Upaya mengurangi kenakalan siswa saat proses pembelajaran dengan menerapkan tindakan edukatif model hukuman bernyanyi hitungan matematika pada siswa kelas V SD PQR”.
  • “Upaya meningkatkan kemampuan berpikir kreatif dan motivasi belajar pada siswa kelas XI SMA PQR dengan menggunakan kuis dan teka-teki matematika”.

4. PENELITIAN PENGEMBANGAN
Jika pada penelitian tindakan, usaha untuk memecahkan masalah dengan melakukan suatu “tindakan”, maka pada penelitian pengembangan atau R&D (research and development) dibuat suatu “instrumen atau alat”. Kemunculan instrumen atau alat ini dalam penelitian pengembangan bisa berawal dari sebuah masalah, bisa pula berasal dari adanya kelemahan dari alat atau intrumen yang sudah ada.

Contohnya pada pembelajaran matematika topik bangun ruang di mana siswa mengalami kesulitan memahami irisan bidang terhadap bangun ruang, maka salah satu alternatif adalah dengan membuat sebuah alat peraga yang dapat membantu siswa.

Contoh lain, telah ada instrumen berupa rubrik penyekoran untuk soal tes berbentuk uraian, namun dirasakan terdapat beberapa kelemahan, misalnya ada beberapa aspek yang belum ada atau membutuhkan waktu yang cukup lama untuk melakukan penyekoran dengan rubrik itu. Karena itu dibuat model rubrik penyekoran yang lain, yang dapat mengatasi kelemahan pada model rubrik penyekoran yang sudah ada.

Mirip dengan penelitian tindakan yang diperlukan “siklus tindakan” hingga masalah dapat dipecahkan, maka pada penelitian pengembangan juga diperlukan “siklus prototipe” agar diperoleh spesifikasi intrumen/alat yang dapat memenuhi keinginan atau mengatasi masalah yang ada. Kedua jenis penelitian pada dasarnya menggunakan kerangka metodologi yang hampir sama, bedanya pada penelitian tindakan yang dimunculkan adalah tindakan (aksi) sedang pada penelitian pengembangan adalah alat (instrumen).

Sedikit berbeda dengan penelitian tindakan, maka alat atau instrumen yang telah lolos uji pada penelitian pengembangan, perlu disosialisasikan dan bahkan dikomersialkan.
Berikut ini beberapa komponen penting dari penelitian pengembangan yang muncul dalam proposal dan/atau laporan penelitian.

  • Ulasan bahwa tidak ada alat yang dapat memecahkan masalah atau alat yang sudah ada belum dapat memecahkan masalah.
  • Rancangan atau protipe alat (setiap siklus; pada proposal hanya prototipe awal) 
  • Rancangan biaya terkait pembuatan alat (jika berbiaya besar) 
  • Kriteria keberhasilan. 
  • Kajian teori tentang fungsi dari alat dan mekanisme atau bahan penyusun prototipe. 
  • Rancangan aktivitas dalam satu siklus pengujian prototipe. 
  • Kriteria keberhasilan (“titik jenuh” saaat siklus uji coba dapat dihentikan)

Berikut contoh judul penelitian pengembangan.
  • “Pengembangan alat peraga XYZ untuk meningkatkan kemampuan siswa memahami konsep hitung pecahan”. 
  • “Pengembangan instrumen penilaian matematika yang berbasis unjuk kerja dan portofolio pada siswa SD” 
  • “Pengembangan model pembelajaran kooperatif KLM yang meningkatkan pemahaman konsep matematika dan keterampilan pemecahan masalah”. 
  • “Pengembangan sistem penerimaan siswa baru SMA PQR untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas siswa baru serta efisiensi keterlibatan sumber daya sekolah”

Dari karakteristik keempat jenis penelitian di atas, jelas bahwa tidak semua jenis penelitian dapat dipilih oleh guru dalam memecahkan masalahnya dalam pembelajaran. Karakter penelitian tindakan mengindikasikan bahwa guru lebih dekat dengan penelitian tindakan, khususnya penelitian tindakan kelas (PTK).

Ini dikarenakan setiap hari guru melakukan proses pembelajaran yang tentu memiliki banyak hambatan dan permasalahan. Namun tidak menutup kemungkinan, bila guru juga dapat melakukan penelitian kuantitatif, termasuk pula penelitian kualitatif dan penelitian pengembangan dalam skala terbatas. [Sumardyono, M.Pd]

Contoh Proses Belajar Mengajar yang dianjurkan pada Kurikulum 2013, mungkin video berikut dapat membantu kita dalam penerapan kuriulum 2013;

Thanks in advance for read the article "Memahami Perbedaan Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, Tindakan, dan Pengembangan" 😂 Try to Support Blog [here]
Share is Caring 💗 Share this with short URL:

You Might Also Like: