Mengenali Stres Pada Anak

Bila Anda berpikir, anak-anak kita masih lugu, tidak mungkin punya masalah sehingga tidak bakal stres, singkirkanlah. Pendapat Anda salah. Stres bisa dialami anak-anak. Ada banyak hal yang bisa memengaruhinya, baik dari luar lingkungan maupun dari dalam keluarga sendiri.

Orangtua perlu mewaspadainya. Untuk mengenali munculnya stres pada anak, kata Seto Mulyadi, kita dapat mengamati perilaku mereka yang sering ditandai timbulnya gejala seperti kemunduran tingkah laku seperti:
- anak yang sudah bisa berbicara lancar tiba-tiba berbicara seperti bayi atau anak lebih kecil.

- anak yang sudah tidak mengompol tiba-tiba jadi mengompol lagi.

- anak yang semula sudah berani ke sekolah sendiri tiba-tiba jadi takut dan minta ditemani ibunya.

- timbulnya rasa cemas seperti menggigit kuku, mengisap jempol, memilin-milin rambut, dan senantiasa berkeluh-kesah.

- berubah sikap jadi lebih sensitif misalnya mudah tersinggung, mudah rewel, mudah menangis, dan cepat marah.

"Bagaimanapun, stres yang dirasakan terlalu berat bagi anak akan menghambat perkembangan jiwa mereka," kira-kira seperti itulah disampaikan kak Seto.

Video pilihan khusus untuk Anda 😊 Coba berikan permainan tangram pada anak-anak, Berikut hasil kreativitas dari permainan tangram;

You Might Also Like: