CurHat Guru Matematika Tentang Kompetisi Pada Pendidikan

Curahan hati seorang guru matematika, salah satu fungsi blog itu iya ini tempat curhat. Curhatnya tidak jauh dari tentang pendidikan, masih berputar-putar di dunia pendidikan juga.

Jadi ceritanya begini, berikut ini yang mau di curhatin adalah tentang tulisan (*baca status) siswa yang sudah jadi mahasiswa yang ketepatan membahas tentang pendidikan.

Tulisan seorang mahasiswa itukan biasanya berisi dan langsung kepada sasaran karena menulis itu diiringi dengan jiwa idealis yang tinggi, jadi sayang kalau nanti suatu saat hilang karena mungkin akan diedit atau dihapus.

Mari kita mulai ikuti curhatannya...

Pendidikan bukanlah tempat untuk berkompetisi, namun pendidikan adalah suatu media untuk belajar dari kondisi tidak mengetahui menjadi tahu. Pendidikan yang terjadi saat ini sibuk berkompetisi, berlomba menonjolkan sesuatu yang luar biasa tetapi melupakan apa yang seharusnya menjadi tujuan utama dari pendidikan yaitu mencerdaskan kehidupan bangsa.

Dalam dunia pendidikan telah terjadi banyak pergeseran dan kesalahpahaman yang berdampak pada hilangnya fungsi dari pendidikan itu. Zaman terus berkembang dan menuntut setiap orang harus belajar dan memiliki keahlian.

Pendidikan seharusnya dapat menjadi tempat untuk mendapatkan apa yang dituntut ditengah perkembangan teknologi yang semakin maju ini. Setiap orang menginginkan hidup yang lebih baik, namun saat tidak ada cara yang baik untuk mendapatkannya maka tindak kejahatan merupakan jalan yang dipilih oleh sebagian orang.

Pendidikan merupakan salah satu alat untuk memajukan suatu bangsa sehingga pemikirannya dapat maju, bukan hanya mengkritisi yang terjadi tetapi melakukan tindakan nyata, tidak mudah terhasut isu-isu berita yang belum jelas kebenarannya bersifat memecah belah dan setidaknya tidak mengganggu orang lain.

Nelson Mandela pernah berkata bahwa pendidikan adalah senjata yang paling ampuh untuk mengubah dunia. Pendidikan bukan hanya didapat disekolah, tetapi keluarga dan lingkungan masyarakat juga menjadi media pendidikan.

Sekolah, keluarga dan lingkungan masyarakat seharusnya bersatu agar terwujud media pendidikan yang mendukung terwujudnya manusia yang cerdas dan berkarakter. Pada kenyataannya, kesenjangan pendidikan banyak terjadi baik secara fasilitas maupun ilmu pengetahuan yang diterima. Terkadang ada batas-batas yang menghambat sehingga tidak semua dapat berjuang mendapatkan pendidikan yang baik.

Pendidikan juga merupakan salah satu aspek HAM sehingga setiap manusia berhak mendapatkan pendidikan. Bukan orang pintar yang membutuhkan pendidikan, tetapi mereka yang dalam kebodohanlah yang lebih utama. Berprestasi memang baik, tetapi lebih baik apabila tidak ada yang tertinggal dibelakang.

Sebagai seorang guru, ada rasa bangga juga ketika siswa yang pernah dididik sudah bisa mengerti tentang pendidikan yang baik itu bagaimana, iya benar seperti yang diungkapkan diatas, iya seperti itulah pendidikan itu sebenarnya.

Tetapi pada kenyataannya di lapangan sangat jauh berbeda dari apa yang diinginkan oleh pendidikan itu. Siapa yang berhasil memenangkan kompetisi justru itulah yang dinyatakan berhasil dalam pendidikan karena pendidikan itu bukan semata-mata hanya kemampuan akademik tetapi juga meliputi pendidikan karakter.

Mengikuti kompetisi atau lomba itu sangat baik, seperti apa yang disampaikan oleh Bapak Yohannes Surya, lewat kompetisi atau lomba kita bisa;
  1. Menanamkan jiwa kompetisi yang sehat,
  2. Membangun rasa percaya diri,
  3. Menumbuhkan jiwa pantang menyerah,
  4. Selalu memberikan yang terbaik, dan
  5. Mengasah kemampuan dalam memecahkan masalah.

Jadi kita juga tidak bisa sepenuhnya menyalahkan sebuah kompetisi yang sedang berlangsung pada dunia pendidikan karena pada dunia nyatanya kompetisi itu akan dihadapi. Yang lebih penting adalah bagaimana kita memberikan efek positif kepada setiap pribadi yang melakukan sebuah kompetisi, dan kompetisi yang paling sulit adalah kompetisi melawan diri sendiri.

Mudah-mudahan ada rekan-rekan guru atau pembaca yang baik budi mau memberikan pendapat tentang kompetisi pada dunia pendidikan.

Apa yang kita lakukan hari ini adalah Membangun Masa Depan;

You Might Also Like: