Skip to main content

Perubahan Metode Penilaian SBMPTN 2018 Terbaru

Perubahan Metode Penilaian SBMPTN 2018 TerbaruPerubahan sitem penilaian SBMPTN dari metode lama menjadi metode baru sudah final, meskipun sempat menjadi perdebatan, karena pada salah satu stasiun TV nasional yang membahas tentang SBMPTN sempat menyangkalnya. Untuk menyelesaikan perbedaan pendapatan tentang Metode Penilaian Panitia Pusat SBMPTN 2018, pihak Panitia Pusat SN-PMB PTN 2018 mengeluarkan "RALAT SIARAN PERS".

RALAT SIARAN PERS

Panitia Pusat SN-PMB PTN 2018. Dengan ini Panitia Pusat Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru Perguruan Tinggi Negeri 2018 menyampaikan informasi tentang sistem penilaian Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri 2018 [SBMPTN 2018] sebagai berikut:

Penilaian terhadap jawaban SBMPTN 2018 tidak lagi menggunakan skor 4 [empat] untuk jawaban benar, skor 0 [nol] untuk yang tidak menjawab, dan skor negatif 1 [-1] untuk jawaban yang salah seperti pada SBMPTN 2017.

Metode penilaian pada SBMPTN 2018 tidak hanya memperhitungkan jumlah soal yang dijawab dengan benar dan salah oleh peserta, tetapi juga memperhitungkan karakteristik setiap soal khususnya tingkat kesulitan dan sensitifitasnya dalam membedakan kemampuan peserta.

Metode penilaian oleh Panitia Pusat dilakukan melalui 3 tahap, yang dapat dijelaskan sebagai berikut:
  • Tahap I, seluruh jawaban peserta SBMPTN 2018 akan diproses dengan memberi skor 1 [satu] pada jawaban yang benar, dan skor 0 [nol] untuk setiap jawaban yang salah atau tidak dijawab/kosong.
  • Tahap II, dengan menggunakan pendekatan Teori Response Butir [Item Response Theory] maka setiap soal akan dianalisis karakteristiknya, diantaranya adalah tingkat kesulitan realatifnya terhadap soal yang lain, dengan mendasar pada pola response jawaban seluruh peserta tes tahun 2018. Dengan menggunakan model matematika, maka akan dapat diketahui tingkat kesulitan soal-soal yang dikategorikan mudah, sedang, maupun sulit.
  • Karakteristik soal yang diperoleh pada tahap II, kemudian digunakan untuk menghitung skor setiap peserta. Soal-soal sulit akan mendapatkan bobot yang lebih tinggi dibanding soal-soal yang elbih mudah. Tahap-tahap penghitungan skor ini dilakukan oleh tim yang memiliki kompetensi di bidang pengujian, pengukuran dan penilaian.

Dengan sistem ini, maka setiap peserta yang dapat menjawab jumlah SOAL yang SAMA dengan BENAR, akan dapat memperoleh nilai yang BERBEDA tergantung pada soal mana saja yang mereka jawab dengan benar.

Contoh:
Peserta A dapat menjawab dengan benar 5 soal yaitu nomor 1, 5, 7, 11 dan 13, sedangkan peserta B juga dapat menjawab 5 soal dengan benar yaitu nomor 1, 5, 9, 12 dan 15, kedua peserta tersebut akan mendapat skor akhir yang berbeda karena butir soal yang dijawab dengan benar oleh peserta A memiliki tingkat kesulitan yang berbeda dengan butir soal yang dikerjakan dengan benar oleh peserta B.

Penskoran ini sudah lama digunakan secara meluas di negara-negara maju di Amerika dan Eropa karena dengan menyertakan karakteristik setiap soal dalam penilaian, skor yang diperoleh akan lebih "fair" dan dapat membedakan kemampuan peserta dengan lebih baik. Petunjuk pengerjaan soal yang sesuai dengan sistem penilaian di atas, sudah disertakan pada setiap set soal yang diujikan.

Demikian informasi resmi ini untuk dapat diketahui oleh masyarakat dan dipergunakan sebagaimana mestinya.
Perubahan Metode Penilaian SBMPTN 2018 Terbaru
Perubahan Metode Penilaian SBMPTN 2018 Terbaru


Ikutilah SBMPTN dengan tenang dan tidak menjadi beban berat, yang seolah-olah jika tidak lulus SBMPTN masa depan atau reputasi Anda hancur…!

Video pilihan khusus untuk Anda 💗 Masih menganggap matematika hitung-hitungan saja, mari kita lihat matematika yang dikemas cukup menghibur pada video berikut;
youtube image

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar atau pertanyaan yang berhubungan dengan "Perubahan Metode Penilaian SBMPTN 2018 Terbaru" 😊 and thank you for your concern in support of blog
Buka Komentar
Tutup Komentar