Prosedur Operasional Standar [POS] Penyelenggaraan Ujian Nasional TP 2014/2015

Perubahan POS Penyelenggaraan Ujian Nasional TP 2014/2015 yang kita tampilkan terkhusus tentang kelulusan. Karena sejak UN tidak menjadi syarat penentu kelulusan, UN ini menjadi sesuatu yang paling dinantikan anak-anak termasuk guru-guru secara umum yang ingin melihat kembali Ujian Nasional berlangsung secara jujur.

Ujian Nasional yang berlangsung dengan jujur sangat kita harapkan meskipun Surat Edaran yang pernah dikeluarkan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan [Mendikbud] dan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi [Menristekdikti] mengundang ketidakjujuran pada siswa 'terpilih'.

Sekarang kita coba simak apa saja yang menjadi syarat kelulusan dari sekolah tahun ini, mari kita simak;
  1. Peserta didik dinyatakan lulus dari satuan pendidikan setelah:
    • menyelesaikan seluruh program pembelajaran;
    • memperoleh nilai sikap/perilaku minimal baik; dan
    • lulus Ujian S/M/PK.
  2. Kelulusan peserta didik dari satuan pendidikan formal ditentukan oleh satuan pendidikan berdasarkan rapat Dewan Guru.
  3. Kelulusan peserta didik dari pendidikan kesetaraan untuk Program Paket B/Wustha dan Program Paket C ditetapkan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota melalui rapat pleno dengan melibatkan perwakilan dari satuan pendidikan nonformal.
  4. Kelulusan peserta didik ditetapkan setelah satuan pendidikan menerima hasil UN peserta didik yang bersangkutan.
  5. Peserta didik dinyatakan lulus Ujian S/M, SMP/MTs, SMPLB, SMA/MA/SMAK/SMTK, SMALB, dan SMK/MAK apabila peserta didik telah memenuhi kriteria kelulusan yang ditetapkan oleh satuan pendidikan berdasarkan perolehan Nilai S/M.
  6. Kriteria kelulusan perserta didik dari Ujian PK untuk semua mata pelajaran ditetapkan oleh Dinas Pendidikan Provinsi melalui rapat bersama dengan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
  7. Nilai S/M sebagaimana dimaksud pada nomor 5 diperoleh dari:
    • Gabungan antara nilai Ujian S/M dan nilai rata-rata rapor semester I, II, III, IV, dan V untuk SMP/MTs dan SMPLB dengan pembobotan 30% sampai dengan 50% untuk nilai Ujian S/M dan pembobotan 50% sampai dengan 70% untuk nilai rata-rata rapor.
    • Gabungan antara nilai Ujian S/M dan nilai rata-rata rapor semester III, IV, dan V untuk SMA/MA/SMAK/SMTK, dan SMALB dengan pembobotan 30% sampai dengan 50% untuk nilai Ujian S/M dan pembobotan 50% sampai dengan 70% untuk nilai rata-rata rapor.
    • Gabungan antara nilai Ujian S/M dan nilai rata-rata rapor semester I, II, dan III untuk peserta yang menggunakan sistem kredit semester [SKS] dan dapat menyelesaikan program kurang dari tiga tahun.
    • Gabungan antara nilai Ujian S/M dan nilai rata-rata rapor semester I sampai semester V untuk SMK/MAK dengan pembobotan 30% sampai dengan 50% untuk nilai Ujian S/M dan pembobotan 50% sampai dengan 70% untuk nilai rata-rata rapor.
    • Nilai S/M yang dikirimkan ke Panitia UN Tingkat Pusat harus diverifikasi oleh Panitia UN Tingkat Kabupaten/Kota dan Tingkat Provinsi, dan tidak dapat diubah setelah diterima oleh Panitia UN Pusat.
  8. Nilai Kompetensi Keahlian Kejuruan adalah:
    • Gabungan antara nilai Ujian Praktik Keahlian Kejuruan dan nilai Ujian Teori Kejuruan dengan pembobotan 70% untuk nilai Ujian Praktik Keahlian Kejuruan dan 30% untuk nilai Ujian Teori Keahlian Kejuruan;
    • Kriteria Kelulusan Kompetensi Keahliah Kejuruan ditetapkan oleh Direktorat Pembinaan SMK.
  9. Pembulatan Nilai S/M yang merupakan gabungan dari nilai Ujian S/M dan nilai rata-rata rapor dinyatakan dalam rentang 0 sampai dengan 100 dengan ketelitian satu angka di belakang koma.
[http://kemdikbud.go.id/kemdikbud/node/3927]
Rapat dewan guru kembali menentukan kelulusan peserta didik. Coba perhatikan sekolah di sekitar lingkungan kita lalu lihat apakah ada siswanya yang tidak lulus sekolah pada tahun ini dan jika ada, kira-kira apa penyebabnya.

Berikut, kalau Anda berada pada rapat dewan guru kira-kira siswa yang bagaimana yang masuk kategori tidak lulus menurut Anda, mari berpendapat!!!

Punya anak atau saudara yang duduk di bangku SD atau SMP, coba berikan permainan tangram siapa tahu dia suka. Hasil kreativitas anak dari permainan tangram dapat diliha pada video berikut;

You Might Also Like: